Apa tujuan dari performance appraisal?

Performance Appraisal atau Penilaian Kinerja memiliki banyak tujuan yang berbeda bagi organisasi :

• Memberikan umpan balik kepada karyawan tentang kinerja mereka
• Menentukan siapa yang akan dipromosikan
• Memfasilitasi PHK atau keputusan perampingan
• Mendorong peningkatan kinerja
• Memotivasi kinerja yang unggul
• Menetapkan tujuan dan pengukuran
• Konseling untuk karyawan yang berkinerja buruk
• Menentukan perubahan kompensasi
• Mendorong coaching dan mentoring
• Mendukung perencanaan tenaga kerja atau perencanaan suksesi
• Menetapkan pelatihan individu dan kebutuhan pengembangan
• Menentukan organisasi pelatihan dan kebutuhan pengembangan
• Memastikan bahwa keputusan rekrutmen yang baik sedang dilakukan
• Memberikan kepastian hukum untuk pengambilan keputusan bagi personel
• Meningkatkan kinerja organisasi secara keseluruhan

Berikut penjelasannya

Memberikan Umpan Balik

Memberikan umpan balik adalah dasar yang paling umum bagi suatu organisasi untuk memiliki sistem penilaian kinerja. Melalui proses penilaian kinerja individu yang tepat belajar seberapa baik apa dia lakukan selama dua belas bulan sebelumnya dan dapat kemudian menggunakan informasi tersebut untuk meningkatkan kinerja di masa depan. Dalam hal ini, penilaian kinerja melayani tujuan lain yang penting dengan memastikan bahwa harapan bos jelas dikomunikasikan.

Memfasilitasi Keputusan Promosi.
Hampir setiap orang dalam sebuah organisasi ingin maju. Bagaimana seharusnya perusahaan memutuskan siapa yang mendapatkan cincin emas? Penilaian Kinerja memudahkan organisasi untuk membuat keputusan yang baik bahwa posisi yang paling penting diisi oleh individu yang paling mampu.

Memfasilitasi Keputusan PHK atau Perampingan
Jika promosi adalah hal semua orang inginkan, PHK adalah apa yang semua orang ingin hindari. Tapi ketika realitas ekonomi memaksa organisasi untuk berhemat, Performance Appraisal membantu memastikan bahwa individu yang paling berbakat dipertahankan dan karyawan yang tidak atau kurang berkontribusi bagi organisasi tidak dipertahankan.

Mendorong Perbaikan Kinerja
Bagaimana seseorang bisa meningkatkan kinerja jika dia tidak tahu bagaimana dia melakukan pekerjaaannya sekarang? Sebuah penilaian kinerja yang menunjukkan area mana perlu yang perlu karyawan tahu untuk ditingkatkan kinerjanya.

Memotivasi orang dengan Kinerja terbaik
Ini adalah satu lagi alasan klasik untuk memiliki sistem penilaian kinerja. Penilaian Kinerja membantu memotivasi orang untuk memberikan kinerja terbaik dalam beberapa cara. Pertama, proses penilaian membantu mereka untuk mengetahui apa yang dianggap organisasi sebagai Kinerja yang unggul. Kedua., karena sebagian besar orang ingin dilihat sebagai pemain unggul, proses penilaian kinerja memberikan mereka cara untuk menunjukkan bagaimana mereka sebenarnya. Akhirnya, penilaian kinerja mendorong karyawan untuk menghindari stigmasebagai pelaku inferior (atau, sering lebih buruk, hanya sebagai”rata-rata”).

Menetapkan dan mengukur suatu Tujuan
Penentuan tujuan secara konsisten menunjukkan sebagai suatu proses manajemen yang menghasilkan kinerja yang unggul. Proses penilaian kinerja yang biasa digunakan untuk memastikan bahwa setiap anggota organisasi set dan mencapai efektif tujuan.

Konseling orang dengan kinerja yang lemah
Tidak semua orang memenuhi standar organisasi. Penilaian kinerja memaksa manajer untuk menghadapi dan memberikan konseling karyawan yang kinerjanya tidak memenuhi harapan perusahaan.

Menentukan Perubahan Kompensasi
Ini adalah satu lagi menggunakan klasikpenilaian kinerja. Hampir setiap organisasi percaya pada sistem membayar sesuai kinerja. Tapi bagaimana bisa keputusan kompensasi bisa dibuat jika tidak ada ukuran kinerja? Penilaian Kinerja menyediakan mekanisme untuk pastikan bahwa mereka yang berbuat lebih baik bekerja menerima kompensasi lebih.

Mendorong Coaching dan Mentoring.
Manajer diharapkan berperan sebagai pelatih untuk anggota tim dan mentor untuk pekerjaan mereka. Penilaian Kinerja mengidentifikasi daerah di mana diperlukan pembinaan dan mendorong manajer untuk mengambil peran pembinaan aktif.

Pendukung Perencanaan Tenaga Kerja.
Organisasi yang dikelola secara teratur menilai kekuatan mereka untuk memastikan bahwa mereka memiliki talent dalam barisan mereka yang diperlukan untuk masa depan. Perusahaan perlu menentukan siapa dan dimana anggota mereka yang paling berbakat. Mereka butuh untuk mengidentifikasi departemen yang kaya dengan talent dan mereka yang
menderita kekurangan talent. Penilaian Kinerja perusahaan memberikan alat yang mereka butuhkan untuk memastikan mereka memiliki daya dan kapasitas intelektual yang diperlukan untuk masa depan.

Menentukan Kebutuhan Pelatihan dan Pengembangan Individu
Jika prosedur penilaian kinerja mencakup persyaratan bahwa rencana pengembangan karyawan akan ditentukan dan didiskusikan, individu kemudian dapat membuat keputusan yang baik tentang keterampilan dan kompetensi yang mereka butuhkan untuk diperoleh untuk memberikan kontribusi lebih besar bagi perusahaan. Akibatnya,mereka meningkatkan kesempatan mereka untuk promosi dan mengurangi kemungkinan mereka di PHK. Organisasi yang baik mengirim para manajer dan profesional melalui program pelatihan costumer sevice atau satu pengambilan keputusan yang efektif ? Dengan meninjau data dari penilaian kinerja, pelatihan dan pengembangan profesional dapat dibuat keputusan yang baik tentang di mana organisasi harus memusatkan pelatihan di seluruh usaha perusahaan.

Memvalidasi Keputusan recruitment
Apakah perusahaan mempekerjakan bintang, atau mereka mengisinya dengan keledai? Hanya ketika kinerja individu yang baru direkrut dinilai, perusahaan dapat mengetahui apakah mereka mempekerjakan orang yang tepat.

Memberikan kepastian Hukum untuk Keputusan kepada Personil
Hampir semua keputusan terminasi, penolakan promosi, transfer ke bagian yang lain
dapat dikenakan sanksi. Salah satu tantangannya adalah, perusahaan harus mampu menunjukkan bahwa keputusan yang dibuat itu tidak didasarkan pada ras individu atau cacat fisik atau aspek lainnya yang dilindungi undang-undang. Sebuah catatan yang solid dari penilaian kinerja sangat memudahkan kepastian hukum ketika keluhan tentang diskriminasi
dibuat.

Peningkatan Kinerja Organisasi keseluruhan
Ini adalah alasan paling penting bagi suatu organisasi untuk memiliki sistem penilaian kinerja. Sebuah prosedur penilaian kinerja memungkinkan organisasi untuk mengkomunikasikan harapan kinerja untuk setiap anggota tim dan menilai dengan tepat bagaimana setiap orang mencapainya. Ketika semua orang jelas tentang harapan dan tahu persis bagaimana dia memenuhi harapan tersebut, ini akan menghasilkan peningkatan secara keseluruhan dalam sukses organisasi.

Sumber : Grote, Richard C.The performance appraisal question and answer book: survival guide for managers / Dick Grote. _ 2002

Share artikel ini via :
You can leave a response, or trackback from your own site.

One Response to “Apa tujuan dari performance appraisal?”

Leave a Reply

Powered by WordPress | BestInCellPhones.com Offers BlackBerry Phones for Sale. | Thanks to Wordpress Themes, MMORPGs and Conveyancing
RSS
Follow by Email
Facebook
Google+
http://peoplewit.com/apa-tujuan-dari-performance-appraisal/
LinkedIn
Read previous post:
16 Profil Kepribadian – MBTI – 16. INFP
Apa itu Performance Appraisal (penilaian kinerja) ?
16 Profil Kepribadian – MBTI – 15. INFJ
Close